26.11.10

Bab IV Simpulan dan Saran : Saya Ubur-Ubur.

" BAB IV
SIMPULAN DAN SARAN

Pada kerja magang saya merasa frustasi dan bete. Jujur saja saya tidak menyukai pekerjaan saya sebagai jurnalistik. Saya bahkan tidak menyukai sosok saya sebagai seorang manusia. Bila dapat dilahirkan kembali saya ingin menjadi seekor ubur-ubur saja yang kerjanya tidak perlu bergerak dan bermalas-malasan. Kemana mana hanya dibawa oleh arus. Kalau beruntung, banyak plankton yang dekat saya sehingga saya tidak perlu lagi jauh2 mencari makan. Yah kalo lagi sial ya ditangkep nelayan, tapi ya dilepasin lagi, buat apa juga nelayan nangkep ubur2 kan? Yah intinnya seperti itu. Menjadi jurnalis sangat melelahkan. Saya harus pergi kesana kemari mencari berita. Itu bikin saya bete. Bapak bete gak sih baca tulisan saya? Bete kan? Sama saya juga bete sama bapak. Yaudalah pak, berikan saya nilai seridhonya saja. Sukur2 dapet C ya uda bagus lah. Piss yo. "


mungkin beberapa orang akan bertanya-tanya apa ini tapi coba tanyakan saja sama seseorang yang sukanya mengganggu isi laporan saya dengan tulisan-tulisan seperti ini.

pacar saya hanya menganggap saya tidak lebih dari ubur-ubur. IRONIS!

BELAJAR DARI JERAWAT !

kita terutama gua adalah orang yang paling engga betah kalau dimuka gua timbul jerawat-jerawat yang menurut gua dapat mengganggu esensi dari wajah itu sendiri hahaha.

alhasil terkadang gua suka mencet-mencet tuh jerawat.dan tahu lah ya kalian yang juga hobi mencetin jerawat, yap, bakal ada bekas hitam-hitam dari jerawat itu. dan bekasnya itu bakal ilang lamaaaaa banget bahkan kadang butuh bantuan tangan dokter buat ngilangin tuh jerawat.

karena sebenernya jerawat engga usah dipencetin ntar kalo dia uda bosen juga bakal ilang sendiri bahkan tanpa pecah dengan bantuan tangan kita dia bakal ilang tanpa ninggalin bekas hitam dimuka kan ye.

yah belajar dari jerawat!

gua mencoba menyamakan jerawat-jerawat yang berdatangan dimuka gua dengan masalah-masalah yang juga bermunculan dihidup gua.wessssss cangcing yee! ibarat kata, jerawat itu masalahnya dan muka itu kehidupan kita.

suatu masalah yang dipaksain buat "pecah" malah ga nyelesein menurut gua. justru kalo kita "maksa untuk pecahin" masalah itu dengan kabur kemana gitu, yah masalahnya ga beres-beres dong ya.

justru masalah yang dipasrahin buat berjalan apa adanya, pasti bakal beres secara perlahan dan satu per satu WALAUPUN itu bakal lama dan terkadang menyakitkan.

hmmm.